Home » , » Target PAD Galian C Mulus Terlampaui di Tahun 2017

Target PAD Galian C Mulus Terlampaui di Tahun 2017

Written By KLIK MADIUN on Rabu, 15 November 2017 | 12.40


KlikMadiun - Tahun 2017, bisa jadi tahun berprestasi bagi Dinas Penanaman Modal Dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kabupaten Madiun. Bagaimana tidak, dengan kerja tim work yang cukup bagus, Pendapatan Asli Daerah dari sektor galian C di tahun ini bisa tembus Rp 900 juta lebih. Padahal target PAD tahun ini hanya Rp 700 juta rupiah. Kondisi ini, sungguh jauh jika dibandingkan tahun 2016 dan tahun sebelumnya, Target PAD dari pemerintah Kabupaten Madiun sebesar Rp 200 juta, hanya mampu menyumbang PAD Rp 80 juta Rupiah.

Kabid ESDM pada Dinas DPMPTSP Kabupaten Madiun, Aris Budi S, mengatakan pihaknya optimis jika perolehan PAD dari sektor pajak di galian C ini akan terlampui di tahun 2017 ini, Pasalnya, sampai saat ini sahaja PAD yang telah masuk ke Kas Daerah berjumlah Rp 600  juta lebih. " akhir September saja sudah terkumpul Rp 600 juta, padahal ini masih punya piutang sebesar Rp 273 juta, optimis tembus mas,"tegas pria ini kepada wartawan.

Menurutnya, Piutang ini adalah tagihan pajak yang belum dibayar oleh para pengusaha. sehingga jika piutang ini telah terbayar secara keseluruhan, PAD yang terkumpul bisa tembus sebesar Rp 900 juta lebih. "rata rata, ada tunggakan pajak dari pengusaha, ada yang satu bulan ada yang tiga bulan, karenanya potensi ini akan kita push(dorong) agar segera terbayarkan,"terangnya.

Masih menurut Aris, DPMPTSP memiliki kewenangan untuk mencari potensi pajak dari sektor galian C, sesuai peraturan Daerah Nomor 10 tahun 2012 tentang pajak, ditentukan pajak galian C sebesar 25 persen kali besaran komoditas. "atau jika dijumlah rata rata Rp 10 ribu dalam satu kubik tanah urug,"jelas pria ini mencontohkan.

Namun, lanjut Aris DPMPTSP hanya memiliki kewenangan untuk membuat Surat Pemberitahuan Pajak Daerah (SPPD) terkait besaran pajak yang wajib ditanggung oleh pengusaha galian C, selanjutnya Dinas Pendapatan membuat Surat Ketetapan Pajak (SKP) yang harus dibayar oleh pengusaha tambang. "Seharusnya, per tanggal 20 setiap bulannya pengusaha wajib bayar pajak tersebut,"katanya.

Karena itu, pihaknya optimis di akhir tahun ini, dari 11 pengusaha tambang yang ada di Kabupaten Madiun akan melakukan pelunasan Pajak sesuai yang telah ditentukan. Karena pihak DPMPTSP telah sering kali melakukan sosialisasi tentang pajak galian C, mekanisme pambayarannya serta sangsi hukum jika melakukan penggelapan pajak. "kami yakin semuanya akan terbayar, apalagi ada konsekuensi hukum jika melanggarnya,"tandas Aris.(Adv)

 
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

Sponsor 2

Sponsor 2

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN



 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2016. KLIK MADIUN - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Modified by AGEE Computer
Proudly powered by google