Home » , , » Ditemukan Beras Berkutu di Pembagian BPNT di Kec Gemarang

Ditemukan Beras Berkutu di Pembagian BPNT di Kec Gemarang

Written By KLIK MADIUN on Selasa, 24 Juli 2018 | 22.10


 KlikMadiun - Ratusan warga Desa Tawangrejo Kecamatan Gemarang Kab Madiun,  terpaksa keleleran di halaman balai desa setempat. Selasa, 24/7/2018.  Mereka rela menunggu mulai jam 10.00 sampai sore, namun beras BPNT yang dijanjikan untuk segera dimakan sekeluarga tak kunjung datang. Usut punya usut, ternyata gagalnya program BPNT ini disebabkan suplier dari prgram bantuan pangan tersebut tak bisa mendatangkan beras yang akan dibagikan kepada keluarga penerima manfaat melalui e-warung setempat.

Diketahui jadwal untuk aktivasi kartu BNI dan penyerapan bantuan BPNT di Desa Tawangrejo akan dilaksanakan 2 hari, mengingat untuk desa Tawangrejo jumlah KPM ada seribu lebih.
Pada hari pertama, warga desa menolak beras dari BPNT. Hal ini disebabkan kualitas beras buruk dan tidak layak konsumsi alias banyak kutunya. Sehingga warga mengembalikan beras tersebut ke desa untuk diganti dengan kualitas beras yang bagus. Padahal beras tersebut tergolong mahal, yaitu Rp. 9400 per Kg.  

Kondisi ini jelas saja membuat warga kecewa, bantuan beras yang sedianya segera dimasak untuk makan sehari hari kembali terunda. Padahal mereka datang ke balai desa juga butuh biaya ngojek, karna tak memiliki kendaraan. Tentu saja, dalam posisi ini KPM sangat dirugikan.

Salah satu warga penerima KPM, Mujiati warga desa Tawangrejo mengaku sangat kecewa, karena mereka antri mulai dari pagi ternyata berasnya habis dan harus menunggu sampai sore.

“saya menunggu dari pagi, tapi berasnya habis. Katanya hari ini berasnya akan datang, tapi datangnnya jam berapa saya juga tidak tau. Trus yang disini hanya mendapat beras saja, padahal pembagian di desa lainya ada telurnya”    

Pendamping TKSK Kecamatan Gemarang H. Djarot Wiyono tak menampik penumpukan warga di desa gemarang ini menunggu datangnya beras yang telah dijanjikan oleh e-warung setempat, namun ditunggu hingga berjama jam, ternyata tak kunjung datang.

“ saya meyayangkan jika pembangian batuan pangan di Kecamatan Gemarang ini tidak komplit. Harusnya selain pembagian beras diiringi dengan telur untuk menambaha nutrisi keluarga miskin”.

“Terkait kualitas beras, juga sangat disayangkan, karena beras dengan nilai harga Rp. 9400 per Kg kualitasnya sudah sangan bagus,  ternyata kualitasnya sangat buruk. Makanya untuk pembagian di hari pertama, semua beras dikembalikan karena banyak kutunya”, tambah Djarot.

Sementara itu Pj Kades Tawangrejo Andri Sapto membenarkan adanya pengembalian beras yang kualitasnya tidak layak konsumsi. Total yang dikembalikan1260 kg dan sudah ditarik untuk dikembalikan ke suplier untuk minta ganti. 
“ Setelah adanya laporan terkait beras yang berkutu, lalu kami berkoordinasi dengan Babinkamtibmas, TKSK, PKH untuk mengecek kondisi beras, setelah benar ternyata berasnya berkutu akhirnya kita minta warga untuk mengembalikannya”.

“ Untuk pembagian selanjutnya, saya akan cek terus terkait kalitas beras. Dan jika masih ditemukan beras yang tidak layak konsumsi, akan saya stop untuk pendistribusiannya” tambah Andri. (klik-1)
  

Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

Sponsor 2

Sponsor 2

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN



 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2016. KLIK MADIUN - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Modified by AGEE Computer
Proudly powered by google