Home » , » Pria Ini Bisa Membuat Sepatu SAR Dengan Tangan

Pria Ini Bisa Membuat Sepatu SAR Dengan Tangan

Written By KLIK MADIUN on Rabu, 25 Mei 2016 | 18.15



KlikMadiun.com – Magetan Jawa Timur tidak hanya memiliki Telaga Sarangan yang terkenal. Tetapi juga mempunyai sentra industri kerajinan kulit. Salah satunya adalah kerajinan sepatu. Namun belakangan, sejumlah institusi memesan sepatu Search and Resque maupun sepatu militer ke pengrajin.
Salah satu unstitusi yang memesan sepatu SAR ke pengrajin adalah Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPPD) Kabupaten Magetan. “Waktu itu saya hanya diberi foto sepatu untuk patugas SAR. Setelah satu spesifikasinya, saya hanya membuat satu sepatu sebagai contoh,” ujar Teguh Cahyono, pengrajin sepatu, Selasa 12 April 2016.
Teguh hanya membuat satu sepatu dalam waktu 3 hari. “Karena ini sepatu untuk segala medan, maka kekuatan adalah hal yang menjadi patokan utama. Oleh karenanya, saya memakai kulit, kain, benang  serta sol sepatu nyang kualitas unggul,” ujarnya saat di temui di rumah di Kelurahan Sukosari Kecamatan Magetan Kabupaten Magetan.
Setelah satu sepatu jadi, sepatu SAR yang didominasi oleh kulit sapi itu, dibawa ke Kantor BPPD Magetan. “Sehari setelahnya, mereka memesan 35 pasang sepatu dengan spesifikasi seperti yang saya buat itu, dengan harga Rp350 ribu perpasang,” tuturnya.
Pemesanan sepatu SAR, tidak berhenti sampai disitu. “Beberapa anggota BPPD datang ke saya untuk memesan langsung. Mereka bilang, teman-teman anggota BPPD di daerah lain, tertarik dan memesan kepada dia. “Kalau lewat orang lain, tentu harganya lebih mahal karena mereka mengambil untung juga,” tambahnya.
Selai sepatu SAR, Teguh juga pernah membuat sepatu pesanan untuk anggota Paskhas, pasukan elit TNI Angkatan Udara. “Ceritanya juga mirip, ada anggota TNI AU yang datang dan membawa foto sepatu militer. Dia bilang untuk pasukan Paskhas,” kata pengrajin yang mempunyai 4 karyawan ini.
Teguh hanya dipesan untuk membuat 2 sepatu saja, sesuai dengan foto contoh. “Jadi ternyata yang saya buat itu, digunakan sebagai contoh sepatu Paskhas. Selebihnya mereka memesan ke perusahaan pembuat sepatu militer,” tambahnya.
Kemampuan membuat sepatu SAR atau militer, sebenarnya sudah dimiliki oleh para pengrajin sepatu di Magetan ini. Tetapi mereka sering terbentur susahnya mendapatkan tenaga kerja. “Kalau saya punya karyawan lebih banyak, semakin banyak yang saya bisa kerjakan. Saat ini saya sudah beberapa kali  menolak pesanan yang berbatas waktu. Susah mendapatkan pekerja,” tukasnya.
Susahnya mendapatkan tenaga kerja, juga diakui oleh Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Magetan. Hal itu ditunjukkan dengan sedikitnya kulit samak yang terserap oleh pengrajin kulit Magetan. “Kulit samak hasil pengrajin, hanya terserap sekitar 10-15 persen oleh pengrajin kulit Magetan. Sedangkan kulit samak dijual ke luar Magetan hingga 85 persen. Jika saja banyak pekerja di kerajinan kulit, tentu kulit samak yang terserap lebih dari itu,” ujat Gatut Purwanto, Kasi Industri Kulit dan Bahan Bangunan Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Magetan.
Setiap tahun, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Magetan melatih sekitar 80 orang baru untuk bekerja di kerajinan kulit ini. “Mereka kita latih dari nol hingga siap bekerja di kerajinan kulit. Tetapi tidak hanya di bidang pembuatan sepatu saja, ada juga kita siapkan di pembuatan jalet kulit, tas dan dompet,” tambah Gatut.
Data di Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Magetan menujukkan, sedikitnya ada150 penyamak kulit di Magetan, dengan hasil sebanyak 90.355. 989 feet kulit samak, setara dengan Rp46,573 miliar. “Kalau saja semua bisa terserap ke pengrajin kulit di Magetan, saya yakin kehidupan pengrajin semakin baik lagi,” kata Gatut.
yang digunakan untuk menembak, juga masih dalam penyelidikan kami,” ujar Basuki.
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

Sponsor 2

Sponsor 2

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN



 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2016. KLIK MADIUN - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Modified by AGEE Computer
Proudly powered by google